TANDA-TANDA KIAMAT BERMUNCULAN DI BELAHAN DUNIA

Kiamat adalah hari terakhir kehidupan di bumi digambarkan sebagai musnahnya kehidupan alam dan bumi membunuh semua mahluk di dalamnya tanpa terkecuali. kejadian yang sungguh menakutkan kita.

Sahabat anehdidunia.com  mungkin anda pernah mendengar kalendar yang dibuat oleh suku maya yang memperediksi kiamat datang pada tahun 2012. Namun semua itu salah. Selain suku maya, sejumlah teks kitab suci menyebutkan sejumlah pertanda kapan kiamat akan terjadi. Sebagian orang yang meyakini kitab suci hanya bisa mengimani kabar dari wahyu Tuhan yang diturunkan kepada nabi itu. Sejumlah ilmuwan selama ini berusaha memprediksi kapan kiamat akan terjadi.

Beberapa aliran kepercayaan dari sejumlah kelompok manusia di berbagai belahan dunia juga memprediksi kapan kiamat akan datang. Berikut Tanda Hari Kiamat Bumi selain suara terompet sangkakala yang terekam kamera.

Kiamat Dunia Karena Hujan Komet

image

Sahabat anehdidunia.com tidak ada seorang manusia pun yang bisa memprediksi terjadinya kiamat di muka bumi, namun permulaan dari kehancuran bumi sudah berhasil diprediksi oleh ilmuwan. Semua akan berawal dari mendekatnya sebuah bintang ke bumi. Ya, menurut Dr Coryn Bailer-Jones dari Institut Max Planck di Jerman, terdapat kemungkinan hingga 90 persen sebuah bintang bernama Hip 85605 akan berada di posisi terdekat dengan tata surya kita. Hal itulah yang akan memicu terjadinya kiamat di bumi.

Hip 85605 diperhitungkan akan melintas di sekitar planet Neptunus. Meskipun bintang tersebut berukuran lebih kecil dari matahari, tetapi gaya dorongnya mampu melontarkan triliunan komet yang ada di sekitar planet Neptunus.  “Bintang yang akan melintas mendekati matahari kita dapat merusak kestabilan ‘awan Oort’ (lokasi berkumpulnya komet di luar orbit Neptunus) dan melontarkan komet-komet ke bagian dalam tata surya. Peluang hujan komet itu bertabrakan dengan bumi pun sangat besar,” ujar Dr Bailer-Jones di laporannya, Daily Mail (18/12/2014).

Walaupun terdapat kemungkinan kesalahan perhitungan tentang lintasan bintang Hip 85605, ternyata masih ada ancaman lain dari bintang kerdil ‘GL 710′ yang juga mempunyai peluang 90 persen mendekati tata surya. Apabila salah satu dari bintang tersebut mendekati tata surya kita, jumlah rata-rata komet yang melintas di dekat bumi bisa meningkat pesat menjadi ratusan dalam sekejap. Ini tentu meningkatkan resiko tabrakan yang berujung pada berakhirnya kehidupan umat manusia.

Namun jangan terburu-buru khawatir dulu, sebab bintang Hip 85605 diperkirakan baru mendekati bumi dalam kurun waktu 240.000-470.000 tahun lagi. Sementara GL 710 baru akan sampai di dekat Neptunus 1,3 juta tahun lagi. Pertanyaannya, apakah manusia masih sanggup bertahan hidup saat kedua bintang itu mendekati bumi?

Gerhana Bulan Darah

image

Sahabat anehdidunia.com sebuah kejadian antariksa langka akan segera terlihat dari bumi, yakni gerhana bulan darah atau Blood Moon. Menariknya, gerhana bulan itu muncul saat hari Paskah, sesuai dengan prediksi Alkitab. Dikutip dari Daily Mail (01/04), di Alkitab versi Raja James (Yoel 2:31), tertulis “Matahari akan berubah menjadi gelap gulita dan bulan menjadi darah sebelum datangnya hari Tuhan yang hebat dan dahsyat itu”. Nah, beranjak dari hal itu lah seorang Pastur dari Amerika, John Hagee, menyatakan bila hal besar akan terjadi pada umat manusia.

Berdasarkan buku berjudul ‘Four Blood Moons’ karya Hagee, gerhana bulan berdarah yang akan terjadi pada hari Paskah nanti adalah tanda kejadian besar terjadi di Timur Tengah yang berhubungan dengan Israel. “Aku percaya kita akan melihat sesuatu yang dramatis terjadi di Timur Tengah yang menyangkut Israel. Dan hal itu akan berdampak besar bagi seluruh dunia,” ujar Pastur Amerika itu. Entah kebetulan atau tidak, gerhana bulan darah yang akan terjadi di hari Minggu nanti adalah gerhana bulan darah ketiga dalam rentetan empat gerhana bulan darah (tetrad blood moons) dalam kurun waktu tua tahun ini. Oleh sebab itu, banyak pihak yang percaya bila gerhana tersebut sarat akan nuansa sarat akan nuansa religius.

Sebelumnya, gerhana bulan darah pertama dan kedua sudah terjadi di tahun 2014. Dan setelah gerhana bulan darah ketiga di malam Paskah nanti, akan ada gerhana bulan darah lagi yang diprediksi terjadi tanggal 28 September 2015. Menanggapi kemunculan empat gerhana bulan darah dalam dua tahun secara beruntun, Pastur Hagee berpendapat bila ini adalah tanda akhir zaman. “Alkitab menyatakan ‘bila kita melihat tanda-tanda itu’, dan empat gerhana bulan darah adalah pertanda yang jelas dari akhir era ini,” ujar Hagee.

Di sisi lain, badan antariksa NASA mengatakan bila gerhana bulan darah Paskah adalah sesuatu yang alami dan tidak berbahaya atau berdampak besar bagi manusia. “Saat gerhana terjadi, bulan sering terlihat berwarna kemerah-merahan karena sinar matahari yang menimpanya melewati atmosfer bumi. Ketika itu, spektrum warna biru di cahaya matahari tersaring, sehingga yang tersisa hanya warna merah saja. Namun, fenomena ini tidak berbahaya bagi manusia,” ungkap NASA. Menurut Space.com, gerhana bulan darah ini akan terjadi tanggal 4 April mendatang dan bisa dilihat di Amerika Utara, Asia, dan Australia. Di kawasan Asia Tengara sendiri, gerhana bulan darah akan terjadi pada pukul 18.45 WIB selama kurang lebih 12 menit.

Ombak Darah Di Pantai Selatan China

image

Aneh tapi nyata, kejadian aneh ini munculnya di Kota Shenzhen, Provinsi Guangzhou, sebelah selatan China. Warga dan pengunjung pantai Shenzhen kaget karena Selasa (25/11/2014) pagi, muncul ombak warna merah darah seperti dilansir stasiun televisi CCTV News. Awalnya warga menduga ada ikan yang dimangsa hiu. Tapi dugaan ini mentah, karena sama sekali tidak ada bau amis darah. Sebagian bahkan menyinggung soal ramalan dalam Injil, yang menandakan kiamat akan tiba ketika laut berwarna merah.

Setelah Dinas Kelautan setempat memeriksa, rupanya ombak warna darah itu disebabkan oleh membiaknya populasi ganggang merah. Tumbuhan laut itu punya nama latin noctiluca scintillans. Kepala Dinas Kelautan Shenzhen Zhou Kai menyatakan ganggang ini seharusnya tidak beracun. Namun air laut yang diperiksa masih terus diperiksa. “Jadi kami menyarankan warga dan wisatawan tidak bersinggungan dengan air laut terlebih dulu,” kata Kai. Pemerintah setempat menilai fenomena ini jarang, tapi sangat mungkin terjadi. Kai menilai tidak perlu mengaitkan ombak warna darah dengan takhayul macam-macam. “Populasi ganggang itu disebabkan perubahan metereologis dan hidrologis di kawasan sekitar,” ujarnya.

Suara Sangkakala Misteri Suara Dari Langit

image

NASA atau Badan Antariksa Amerika Serikat mengaku punya jawaban atas fenomena suara-suara dari langit yang banyak didengar orang di seluruh dunia sejak 2011. Menurut lembaga ilmiah ini, suara yang muncul dari langit itu berada dalam frekuensi infrasonik. Dalam situasi normal, manusia tidak bisa mendengarnya. Sumber bebunyian tersebut dari gesekan lempeng bumi maupun medan magnetik di atmosfer, termasuk ketika muncul aurora di dekat kutub. Suara-suara itu sebetulnya terus ‘dinyanyikan’ oleh Planet Bumi setiap saat.

“Seandainya manusia punya antena, alih-alih kuping, maka mereka bisa mendengar gelombang radio bumi itu,” tulis pernyataan pers NASA seperti dilansir WND.com, Selasa (26/5). Dalam kesempatan terpisah, Geolog David Deming dari Universitas Oklahoma, Amerika Serikat, menyatakan fenomena munculnya suara-suara dari langit itu nyata. Dia masih belum bisa menentukan penjelasan paling sahih, tapi dari catatannya warga di pelbagai belahan dunia rutin mendengar suara infrasonik tersebut. “Kira-kira 2 hingga 10 persen penduduk bumi mendengar nyanyian bumi ini,” tuturnya.

Ilmuwan sejak lama sudah mencatat fenomena bumi bernyanyi. Ada teori bila suara langit makin sering terdengar, artinya ada gerakan aktif di inti bumi. Potensi kegiatan vulkanik maupun tektonik semakin besar. Di blog maupun forum diskusi online, muncul beberapa teori. Di antaranya suara hasil penggalian bawah tanah, tekanan pipa gas, hingga gempa bumi. Aaron Taylor, warga Kota Montana, AS, ikut mengunggah rekaman pengalamannya mendengar suara langit pada 18 Februari 2012. Dia mengaku terkejut karena suara yang dia dengar mirip cerita Kitab Injil tentang terompet Sangkakala, penanda akhir zaman. Deskripsi kiamat melibatkan alunan terompet dari langit juga diimani umat Muslim dan Yahudi.

“Walau kita berusaha mencari jawaban logis (suara-suara itu), gagasan bahwa ini tanda akhir zaman bermunculan di kepala saya. Bagaimana bila suara ini termasuk nubuat tersebut,” kata Taylor. Sebelumnya diberitakan, manusia di pelbagai belahan dunia ramai-ramai mengunggah video pengalaman mereka mendengar suara aneh dari langit. Video paling lama dalam catatan Youtube diunggah pada 2011 dari Kota Homel, Belarusia.

Tanda tanda hari kiamat bumi diatas memang sangat menakutkan kita. Yang baru baru ini adalah suara misterius dari langit yang dikatakan sebagai suara terompet sangkakala dikait kaitkan dengan munculnya tanda hari kiamat. Sahabat anehdidunia.com bagaimanapun prediksi tentang hari kiamat bumi, Persiapkan diri kita sebaik mungkin untuk menghadapi kiamat karena itu pasti akan terjadi. Jadilah orang yang beriman dan bertakwa dan menyayangi sesama sebelum semua terlambat.

Baca Artikel Lainnya :

WOW!!!Dalam Waktu Satu Hari Penghasilan Wanita ini 663 Miliar

Dahsyatnya!!Penghasilan Anak Supir Truk Triliunan Rupiah

Terbongkar, Keaslian Injil

Israel Panik Muhammad Lahir di Tanah Yahudi

POLIANDRI DIBOLEHKAN

SISI LAIN SEORANG IBU, DIA ROBOT….

ADOLF HITLER, ISLAM dan ALQUR’AN

FAKTA KERJAAN DAN PANGERAN ARAB